Heart Lucky Charms

Thursday, 23 May 2013

Rintihan

Rintihan Taubat.
--------

Allah !

Bismillahirrahmanirrahim.

Panjang rasanya.
Terpulanglah nak baca sampai habis atau tidak.

*Capai MP3* *nasyid Tanpa Agama dimainkan*
----------------

Tup, hati nak bergetak juga ingin menyampaikan.
Ahhh lemas.

Ok tak perlu panjang-panjang monolog ye Nazurah.
Teruskan sahaja.
Ok ok straight to the point.
------


Nak cerita.
Jeng jeng~
--
Ada orang yang pernah melakukan dosa, lantas dia berubah menjadi baik,
Tapi dia terhalang oleh kata-kata manusia.
Dia pernah terdetik "Tidak guna aku bertaubat, kerana orang tetap
memandang serong terhadap aku"
Misalnya, seorang penagih dadah ingin kembali kepangkuan masyarakat,
ingin kembali ke pangkal jalan, namun dia merasakan masyarakat
tidak mungkin menerima dia.

Sahabat,
Allah yang menerima taubat kita, Dialah penentu sama ada kita
diampunkan ataupun tidak.
----------------------

Tadi tu mukadimah, ni haa kisah sebenarnya.
Pada zaman Rasulullah saw.

Dulu masa aku kecik, bila ibu nak ceghita tentang zaman nabi, kemain
aku eksaited. Duduk ramai-ramai dengan abg Hilal, Nyah Fitrah,
Kakcik dengan Abg E buat bulatan besaq.
Sampai laa ni aku eksaited, tak tahulah pula anda bagaimana.

Baca mesti buka hati.
Kisah ini menyentuh sanubari.

Kisahnyaaaa, menceritakan perihal seorang pemuda penggali kubur.
Malam tu, dia telah menggali kubur dengan tujuan untuk mencari
barang-barang yang mungkin berharga ada dalam kuburan tu.
Tiba tibaaaa.
Dia bertemu dengan jenazah wanita cantik yang tubuhnya
tetap anggun seperti asal, Lantas timbul lah nafsu berahinya.
Dan?? Dia telah pun menyetubuhi wanita tersebut.
Setelah selesai melepaskan nafsunya, dia pun pergi~
Lantas jenazah wanita itu bangkit dan menegurnya.
"Celakalah kau wahai Abdullah (Hamba Allah)!"

Maka timbullah perasaan takut di hati pemuda itu dan dia pergi
menemui Rasulullah saw mengakui dosa-dosanya.
Namun, baginda memarahi dan mengusirnya.

Anak muda itu lari pergi ke sebuah bukit untuk bermunanajat
kepada Allah, mohon ampun kepada Allah selama 40 hari.
Dan pada masa yang sama, dia berharap Rasulullah saw turut
memaafkan dirinya. Namun, baginda merasakan dosa
itu terlalu keji, besar, terlalu hina dan perbuatannya amat terkutuk.
Baginda tidak dapat memaafkan dengan serelanya.
Sehinggalah, Malaikat Jibrail datang bertemu baginda saw dan bertanya
"Ya Muhammad, apakah engkau yang mengampunkan dosa
atau Allah yang mengampunkan?

Ketika itulah baginda saw menangis dan memanggil pemuda tadi dan 
menyampaikan berita baik bahawa Allah swt telah pun
memaafkan dosa-dosanya.

Sahabat,
setelah kita bertaubat kepada Allah, tidak ada sesiapa pun berhak
mengungkit kisah silam kita.
Ada orang masa mudanya banyak melakukan maksiat,
namun pada hari tuanya, ingin sekali dia menjadi hamba yang taat.
Tapi ingat,
Mati tak pernah tunggu kita walaupun sesaat.
--

Manusia boleh berubah,
Hatta, batu pun berubah.
Kita tidak hairanlah, pada zaman bujangnya banyak melakukan dosa,
Tapi setelah bernikah, mampu mendirikan keluarga sakinah.
Tapi yang hairan --'
Orang yang tidak langsung terdetik hati ingin berubah.
Mungkin ada, cuma ego dan teruskan perbuatan jahatnya.
Padahal sifat hati ini qalab.
Iaitu mudah berbolak balik.


Karya -Rusydi-

Tanpa agama, manusia binasa.
Tanpa ukhuwah, manusia tersiksa.

Agama Tuhan dapat membina,
pekerti dan akhlak yang mulia.


Moga ada ibrah.
Dah maghrib.

Siapa solat awal waktu, dia memang awesome!
Tapi jangan solat laju-laju. Solat tak diterima.
Rugi woo.


NNK.

Sahabat!
Jangan kita lupa pada godaan dunia, 
Cumalah sementara,
yang menggugat taqwa.

Redha Allah itu aku akan pegang sampai Syurga !

Say Cheesee!
Wallaa~

No comments:

Post a Comment