Heart Lucky Charms

Monday, 2 November 2015

Kasih Seorang Isteri

Ganbatte Muslims Outside There!

Bismillahirrahmanirrahim.


After a long time. weh lama tak menaip. *blurry face*

 

Dah nak masuk umur doploh dah pun ni haa, baru nak bergiat blogging balik T.T macam nak lupakan hasrat ni pun ada, tapi addiction dalam penulisan tak pernah padam.

Jadi, rasa nak share sikit. Dah lama gila tak buat cerpen. Uhuu.

Dulu, cerpen ni pernah post dah kat fb (zaman noob) ergh haha. Masa tu dalam area tingkatan 3 or 4. Wallahualam.  Jadi, I do re-write about it.

p/s: tak tahu la cerpen tu ada tersebar ke tak. In my hope (wishlist) nak jadi seorang penulis tapi tengok badan sekarang dah macam masuk pelukis je hm (tah jadi tah idak) moga ada dalam keizinan Allah azza wa jalla.

 

Bismillah. Enjoy it. Moga ada ibrah :’) 
 


KASIH SEORANG ISTERI
“Sayang, abang minta izin nak nikah seorang lagi”
Aliyah yang sedang melipat kain, terdiam seketika. Mungkin terkedu. Apakah pendengarannya kian kabur lantaran usianya yang kian beranjak.  Apakah dialog tadi hanya dilafazkan di dalam TV, sementelah TV juga dipasang. Tapi, ahh bukanlah. TV sedang menayangkan iklan Sunsilk, mustahil sudah ada siri baru iklan Sunsilk?

 

Dia menghela nafas panjang. Dia memandang sekilas imbas wajah Haikal Asraf, kemudian tersenyum. Meletakkan kain yang telah siap dilipat di tepi, bangun lantas menuju ke dapur. Langkahnya diatur tenang. Segelas air sejuk diteguk perlahan bagi membasahi anak tekak yang terasa kelat. Kemudian dia ke bilik Balqis, Sumayyah, Humaira. Rutin hariannya, mencium puteri-puterinya sebelum dia masuk tidur.
Dahulu, semasa puterinya kecil lagi, rutin itu dilakukan bersama suaminya. Kini anak anaknya kian beranjak remaja. Kemudian, dia menjenguk bilik putera bujangnya, si kembar, Solehin dan Farihin.
Penghabisannya dia kembali kepada suaminya. Haikal Asraf hanya diam membatu diri. Dia amat mengenali isterinya. Jodoh yang diatur keluarga hampir 16 tahun yang lepas menghadiahkan dia sebuah keluarga yang bahagia. Aliyah adalah ikon isteri solehah. Namun kehadiran Qistina, gadis genit yang menjawat pembantu tadbir kesetiausahaan di jabatannya benar benar membuatkan dia lemah.
“Kau mampu Asraf, dengan gaji kau, aku rasa kau boleh untuk beri makan dua keluarga”. Sokongan Hanif, teman sepejabat menguatkan lagi hujah apabila dia berdepan dengan Aliyah.
“Abang Asraf, Qis tak kisah. Qis sanggup bermadu jika itu yang ditakdirkan. Bimbinglah Qis. Qis perlukan seseorang yang mampu memimpin Qis.” Masih terngiang ngiang bicara lunak Qis.
Akhir akhir ini, panas rasanya punggung dia di rumah. Pagi-pagi, selesai solat subuh, cepat cepat dia bersiap untuk ke pejabat. Tidak seperti kelazimannya, dia akan bersarapan berjemaah bersama isteri dan anak anaknya. Aduhai, penangan Qis gadis kelahiran Bumi Kenyalang benar benar menjerat hatinya.
“Abang, Aliyah setuju dengan permintaan abang. Tapi Aliyah nak berjumpa dengan wanita tu” lembut dan tenang saup sayup suara isterinya. Dia tahu Aliyah bukan seorang yang panas baran. Aliyah terlalu sempurna, baik tetapi ahhh hatinya kini sedang menggilai wanita yang jauh lebih muda. “Bawa dia ke sini, tinggalkan dia bersama Aliyah selama satu hari saja, boleh abang?” pelik benar permintaan isterinya. Hendak dipengapakan buah hatinya itu kah? Namun, tanpa sedar dia mengangguk, tanda setuju. Sebab dia yakin isterinya tidak akan melakukan perkara bukan-bukan. Hakikatnya dia seharusnya bersyukur. Terlalu bersyukur. Kalaulah isterinya itu wanita lain, alamatnya meletuslah perang dunia ketiga. Melayang semua periuk belanga. Ehh itu zaman dulu dulu. Zaman sekarang ni, isteri isteri lebih bijak.
Teringat dia kisah seorang tentera yang disimbah asid, gara gara menyuarakan keinginan untuk menambah satu lagi cawangan. Lecacatan seumur hidup diterima sebagai hadiah perkahwinan yang tidak sempat dilangsungkan. Tetapi Asraf hanya menerima senyuman daripada Aliyah.
“Apa? Nak suruh Qis berjumpa dengan Kak  Aliyah?? Terjegil bulat mata Qis yang bewarna hijau. “Kak Aliyah yang minta” masih lembut Asraf memujuk Qis. “Biar betul, apa yang dia nak buat dengan Qis? Takut la Qis, silap haribulan, dia bunuh Qis!” Terkejut Haikal Asraf.
“Percayalah Qis, Aliyah bukan macam tu orangnya” Abang dah lama hidup dengan dia, abang faham.” Qistina mengalihkan pandangannya. Mahu apakah bakal madu berjumpa dengannya? Dia sering disogokkan dengan cerita isteri pertama membuli isteri kedua. ‘Heh, ini Qistina lah, jangan haraplah dia nak membuli aku’ desis hati kecil Qistina.
 
Hari ini, genap seminggu Qistina bercuti, seminggu jugalah Asraf merindu. Puas dicuba untuk menghubungi Qistina, namun gagal. Rakan serumahnya menyatakan mereka sendiri tidak mengetahui ke mana Qistina pergi. Genap seminggu jugalah peristiwa dia menghantar Qistina untuk ditemu duga oleh Aliyah. Sedangkan dia diminta oleh Aliyah bermunajat di Masjid Putra. Di masjid itu, hatinya benar benar terusik. Sekian lamanya dia tidak menyibukkan diri dengan aktiviti keagamaan di masjid Putra.
 
Dulu, sebelum dia mengenali Qistina, saban malam dia akan bersama dengan Aliyah serta anak-anaknya berjemaah dengan kariah masjid. Kemudian menghadiri majlis kuliah agama. Membaca Al-Quran dan bertarannum adalah kesukaannya.
Namun, lenggok Qistina melalaikannya. Haruman QIistina memudarkan bacaan taranumnya. Hatinya benar benar sunyi. Sunyi dengan tasbih, tasmid, tahmid yang sering dilagukan. Seharian di Masjid Putra, dia cuba mencari dirinya. Haikal Asraf yang dulu, anak imam Kampung Seputih. Haikal Asraf yang asyik dengan berzanji. Menitis air matanya. Hatinya masih tertanya Tanya, apakah yang telah terjadi pada hari itu. Aliyah menunaikan tanggungjawabnya seperti biasa. Tiada kurangnya layanan Aliyah. Mulutnya seolah-olah terkunci untuk bertanya hal calon madu Aliyah.
 
Beeeppp beepppp.. sms menjengah masuk ke kantung peti masuk telefon bimbitnya.
‘Qis minta maaf. Qis bukan pilihan terbaik untuk abang jadikan isteri. Qis tidak sehebat Kak Aliyah. Qis perlu jadikan diri Qis sehebatnya untuk bersama abang.’ Dibawah telefonnya ada sekeping sampul besar.
 
--- Kepada:
Haikal Asraf,
Suami yang tersayang..
Asraf diburu kehairanan. Sampul bewarna coklat yang hampir sama saiz dengan A4 itu dibuka perlahan.
“Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.
Salam sejahtera buat suami tercinta, moga redha-Nnya sentiasa mengiringi jejak langkahmu.
Abang yang dikasihi,
Genap seminggu sesi temuduga Aliyah jalan terhadap Qistina. Terima kasih kerana abang membawakan Aliyah seorang madu yang begitu cantik. Disini Aliyah kemukakan penilaian Aliyah.
Dengan ukuran badan ala-ala model, dia memang mengalahkan Aliyah yang sudah tidak nampak bentuk badan. Naju-bajunya memang mengikut peredaran zaman. Tapi abang, Aliyah sayangkan abang. Aliyah tidak sanggup abang diheret ke ‘sana’ tempat yang menggerunkan kerana menanggung dosa. Sedangkan dosa kita ni pun masih belum termampu untuk jawab di akhirat. Apatah lagi abang nak menggalas dosa orang lain. Abang, Aliyah sayangkan abang. Maafkan Aliyah. Aliyah tahu semua orang layak mengecapi kebaikan. Aliyah tak haling abang :’)
Aliyah ada mengajak dia memasak. Memang dia pandai memasak, apatah lagi ‘western food’. Tapi Aliyah sayangkan abang, Aliyah tahu selera abang pada lauk pauk kampung. Tapi tak tahulah kalau abang ingin cuba selera baru. Aliyah tak halang abang. Aliyah sayangkan abang..
Aliyah turut ajak dia solt berjemaah. Abang, aliyah tak mampu bicara soal ini. Aliyah minta dia jadi imam. Yelah, nanti dia bakal menjadi ibu kepada zuriat abang yang lahir, jadinya Aliyah harapkan dia mampu untuk mengajar anak anak untuk menjadi imam dan makmumah yang beriman. Tapi abang.. kalau dia sendiri gelisah untuk memakai telekung dan kelam kabut memakainya hm.. Aliyah sayangkan abang.
Abang yang diayangi, cukuplah rasanya penilaian  Aliyah. Kalau diungkap satu persatu, Aliyah tak terdaya. Abang lebih memahaminya. Ini penilaian selama satu hari sahaja, abang mungkin dapat mmbuat penilaian yang jauh lebih baik memandangkan abang lebih mengenalinya berbanding Aliyah. Abang yang dicintai, di dalam sampul ini ada borang keizinan berpoligami. Telah Aliyah siap tandatangan. Juga sekeping tiket penerbangan MAS ke Sarawak. Jika munajat abang di Masjid Putra mengiyakan tindakan abang ini, ambillah borang tersebut, isi dan pergilah kepada Qistina.
Oh ya, lupa nak cakap. Qistina telah berada di Sarawak, menunggu abang. Aliyah sayangkan abang.  Tapi jika abang berpatah semula, pergilah cari wanita yang standing dengan Aliyah walaupun Aliyah tidak lah sehebat mana. Abang, Aliyah sayangkan abang.
Tapi abang, kalau abang merasakan Aliyah isteri yang hebat untuk abang, tolonglah bukakan pintu bilik ni. Aliyah bawakan makanan kegemaran abang. Roti canai, air tangan Aliyah.”
Salam sayang
Nur Aliyah Najiha Binti Hazri.
 
Tangannya pantas membuka pintu biliknya. Disitu berdiri Aliyah bersama hidangan kegemarannya. Dia tersenyum! Lebar. Benar, tiada isteri sehebat Aliyah Najihah isterinya!
 


 

 

No comments:

Post a Comment